Art Ria Crafts by Monica Ria Art Ria Crafts: Cerita tentang bazar pertamaku

Pfhhh, akhirnya ada kesempatan buat dikit - dikit berbagi cerita tentang bazar yang aq ikutin. Sejak bazar dimulai, aq blom sempet mampir kesana, padahal aq 2 kali PP ngelewatin lokasi bazar. Bukannya kenapa - napa, bukannya sok sibuk, kalo misua ganti shift kaya'nya ngga ada abisnya kerjaan di rumah, ditambah ada beberapa pesanan yang blom diselesaikan. Jadinya blom sempet ngepost juga.
Untungnya sepupuku ama temennya pengertian .... untung .... untung, tapi kalo sering - sering ogah juga kali yeee.

Baru tanggal 9 Agustus kemaren, aq sempetin kesana, belanja - belanji ke stand orang lain, sambil berharap orang tersebut juga beli dagangan kita ( ngarep ni ye ), sambil standby bentar, sekalian nunggu Kevin pulang sekul, tinggal nyebrang jalan kembar, nyampe sekulnya. Trus foto - foto dikit dech.

Sisca n Christine
Ini lho sepupuku ama temennya ( Sisca n Christine ) yang jagain daganganku, mereka juga sekalian jualan boneka, lucu - lucu n murah - murah lho, daripada beli di Mall.
Tema standnya " Opo Onone " hehehehe .... Ga ada media display, kecuali meja aja dari panitia. Wong ra bondo yo ngene .... ah sutralah, lha wong ngga ada tetek bengeknya aja banyak yang nyamperin n beli, apalagi kalo dihias .... hehehe.

Ternyata ada suka dukanya juga lho. Sukanya, ternyata responnya bagus, buktinya banyak barangku yang terbeli, udah gitu ada yang pengen kursus juga.
Dalam hati, ya Tuhan, ternyata yang menurut aq biasa aja, dimata orang lain bisa terlihat lain ya, bisa lebih indah bisa juga ga berarti.
Pernah juga dianggap ga berarti, pas aq nawarin ama seseorang yang mungkin tajir aujubile, dengan nada sinis dia bilang, ini mah cuma buat mainan anakku. Nyesek dengernya, ngga tau sich kalo orang lain yang denger, kan da dibilang, persepsi orang terhadap sesuatu bisa beda - beda, akhirnya dengan pemahamanku yang seperti itu, aq telen aja kalimat itu. ( Padahal waktu itu aq tawarin dompet, bukan puppet ).

Ada juga yang anaknya minta ama mamanya tapi nggak dibolehin, tapi si anak ngotot n ngambek, eh malah si anak diomel - omelin depan qta, dituding - tuding pake' telunjuk, mpe dicubitin. Ya ampun mpe segitunya, perasaan Nyak - nyak qta dulu ngga nyampe gitu dech.

Dagangan SiscaAda lagi yang karena anaknya ngambek, dagangan kita jadi sasaran, plastik pembungkus tempat perhiasan, dagangan sepupu - q, dirobek. Bukan masalah plastiknya yang robek, plastik mah bisa diganti yang baru, meskipun ngga seperti yang asli, karena plastiknya di pres, tapi kaya'nya Mak nya perlu disekolahin lagi, mbok ya o ... apa sich susahnya mulutnya mengap dikit bilang ' Maaf ya ' ini malah ngga, mbidek ae. Toh qta juga ngga minta barang yang 'disakiti' itu dibeli ma dia.
Ya udah lah dianggep pengalaman ajah.

Selain qta, ada juga kenalan baru disana yang jualan juga, tapi dia jual susu kedelai, es lilin, kue - kue ama kentang goreng.
Ini dia orangnya :


Aq juga sempet minta tolong Christine ntuk dipotoin, tapi eksyennya merem, malah ngga ketok ayune .... wakakakaka ... ayu dari hongkong. Ngga ngeliat lagi sich, coba kalo di cek dulu, kan bisa difoto ulang ben ketok ayune ( maksa ).


Nggak lama abis itu aq jemput Kevin dulu, coz da waktunya bubaran sekul. Dari sekul mampir lagi ke tempat bazar bentar sekalian ambil motor trus go home dech.

  Kevin n ChristineBuat temen - temen yang udah dengan rela n ikhlas ikut ngedoain, thanks banget ya, doanya dindengar oleh - Nya. Matur nuwun.
Sisa 6 hari, mudah - mudahan ada yang laku lagi.

4 komentar

  1. mata // August 12, 2007 at 7:33 AM  

    moga laris manisss... kek yang jualann.. ckckckkc

  2. Tiwi // August 13, 2007 at 4:34 PM  

    Maaf Ria, ikke khan pengacara hehehe...jadi belom sempet2 buka blogmu.
    Orang sabar khan dikasihi Tuhan ya...:)

    Wah itu dagangan, lah yang dodolan kinyis2 pantes ae larisss....
    Puji Tuhan Ria, lumayan bagus khan prospeknya. Soal orang2 yg sinis sama kamu, yach doain aja ya..."mereka engga tau apa yg mereka perbuat"...sabarrr....

  3. GusKoko // August 16, 2007 at 5:45 AM  

    Karena ini yang pertama, awal yang bagus, karena Ria sudah punya keberanian untuk jualan. Ayo maju, raih kesempatan yang kedua dst dst.

  4. GusKoko // August 16, 2007 at 6:21 AM  

    Tambahan sedikit, waktu peresmian Jakarta UKM Center (see: http://diatas40tahun.blogspot.com/feeds/3583314224851056635/comments/default), saya lihat satu persatu stand yang ada disana. Mereka rata2 mulai dari "usaha iseng2", terus dapat pesanan, sedikit demi sedikit, tambah modal dan berkembang. Sekarang tinggal bagaimana kita menyikapi usaha yang dibuat, apakah sudah puas dengan usaha kecil atau memang mau dikembangkan. Kalau mau dikembangkan, start-lah dengan keyakinan, bahwa apa yang akan kita jual pasti ada pembelinya. Selanjutnya harus bisa me-manage; jangan lupa promosi, kemasan yang bagus dan selalu inovatif.